NFA: Impor Jagung Pakan 20 Ribu Ton Tiba Minggu Depan

oleh -1194 Dilihat
banner 468x60

Jakarta, ebcmedia  – Pemerintah segera realisasikan kedatangan jagung pakan sebagai langkah strategis dalam membantu para peternak kecil mandiri memenuhi kebutuhan pasokan pakan ternak. Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi mengatakan, kedatangan jagung pakan yang akan segera masuk minggu depan dengan tahap awal sebanyak 20 ribu ton. 

“Khusus untuk jagung, sudah diputuskan oleh Bapak Presiden dilakukan impor 250 ribu ton, sehingga Badan Pangan Nasional sudah menugaskan Perum Bulog untuk importasi tersebut. Tahap pertama 20 ribu ton yang akan masuk di minggu depan sekitar 15 November di Pelabuhan Tanjung Perak,” ungkap Arief dalam Raker Komisi IV DPR RI pada Rabu (08//11/2023) di Jakarta. 

Menurutnya, importasi jagung ini untuk membantu kebutuhan pakan ternak di mana komponen harga pakan ini berkontribusi signifikan dalam kaitannya dengan fluktuasi harga daging ayam dan telur di tingkat hilir.

“Perlu kami tegaskan bahwa importasi jagung pakan hanya untuk para peternak ayam yang saat ini mengalami kesulitan mendapatkan pakan. Sehingga dengan demikian, importasi yang dilakukan secara terukur dan dengan pertimbangan menjaga harga di tingkat petani,” ujar Arief.

Ia menambahkan, telah berkoordinasi dengan Kementerian Pertanian dalam hal ini Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan terkait data para peternak ayam by name by address yang akan menyerap jagung pakan tersebut dengan harga di bawah harga pasar saat ini. 

“List peternak, lokasi, detil kuantiti-nya sudah kita koordinasikan bersama Kementan dalam hal ini ditjen PKH. Harganya sekitar Rp. 5.000 per kg. Kita memastikan bahwa importasi jagung ini harus tepat sasaran kepada para peternak melalui komitmen penyerapan tersebut,” imbuhnya.  

Pada saat yang sama, langkah importasi tersebut sebagai bagian dari upaya stabilisasi pangan juga dibarengi dengan upaya NFA dalam mengoptimalkan penyerapan produksi jagung yang masih memungkinkan di wilayah-wilayah sentra melalui Fasilitasi Distribusi Pangan (FDP) jagung. Per 5 November 2023, total realisasi FDP untuk komoditas jagung mencapai 1,2 juta ton. 

Seperti diketahui, pemerintah melalui NFA telah menugaskan Perum Bulog untuk melaksanakan importasi jagung pakan sebanyak 250 ribu ton pada tahun 2023.  Hingga saat ini, kontrak importasi tersebut mencapai 171 ribu ton dan akan segera masuk secara bertahap untuk disalurkan kepada peternak mandiri. (Gio)

No More Posts Available.

No more pages to load.